Ngangklung di Gunung Bersama Saung Angklung Udjo

Posted by

Ngangklung di Gunung Bersama Saung Angklung Udjo
Ngangklung di Gunung Bersama Saung Angklung Udjo. 
Angklung merupakan alat musik tradisional yang terbuat dari bambu, dimana alat musik ini telah mendapa pengakuan dan disahkan oleh UNESCO sebagai Intangible Cultural Heritage of Humanity sejak 16 November 2010. Untuk memaknai hari istimewa tersebut, Saung Angklung Udjo sebagai salah satu komunitas angklung dan seni tradisional Jawa Barat setiap tahunnya menggelar rangkaian acara “Angklung Pride”. Bandung, 1-19 November 2017.

Angklung yang telah diundang ke berbagai belahan Negara di dunia untuk menampilkan workshop dan pertunjukan angklung khususnya dari Saung Angklung Udjo yang didukung oleh berbagai pihak telah mampu mengangkat eksistensi angklung dan mengharumkan nama Indonesia serta meningkatkan animo masyarakat dunia secara tidak langsung untuk berkunjung ke Indonesia lewat diplomasi angklung dunia.

Menjaga, memelihara, meregenerasikan dan mempromosikan angklung adalah tugas besar yang harus  dilakukan bersama setelah pendeklarasian angklung oleh UNESCO. Untuk mengaplikasikan empat hal tersebut, dalam Angklung Pride7, Saung Angklung Udjo bermaksud memperkenalkan angklung lebih dekat secara keseluruhan seperti apa, dimana, siapa, kapan, kenapa dan bagaimana angklung dibuat.

Pada kesempatan ini Saung Angklung Udjo membawa kembali angklung pada ruhnya yang secara filosofis angklung hidup dimasyarakat sunda yang agraris, dengan menyuguhkan sajian pertunjukan di Kebon Awi Udjo Cijaringao dengan tema “Ngangklung di Gunung”

Acara Angklung Pride 7 tersebut dibagi kedalam beberapa tahapan :
- Resital Angklung : 1 – 15 November 2017, Tempat Saung Angklung Udjo
- Jambore Angklung Gunung : 18 -19 November 2017,Tempat Kebon Awi Udjo Cijaringao
- Puncak Acara Angklung Pride 7 : 19 November 2017, Tempat Kebon Awi Udjo Cijaringao

Saung Angklung Udjo yang berdiri sejak tahun 60-an, memiliki tanggung jawab untuk memberikan kontribusi terhadap masa depan bangsa. Bersama dengan mitra, Saung Angklung Udjo berinisiatif untuk turut serta membangun jati diri generasi muda melalui kebesaran filosofi dan nilai kearifan lokal yang terkandung pada seni budaya, khususnya Angklung. Angklung Pride 7 menjadi momentum bagi Saung Angklung Udjo untuk melangkah dalam merealisasikan tanggung jawab tersebut.

Sesuai dengan prinsip pendiri Saung Angklung Udjo “Keep the old one and create the new one” menjadi dasar bagi kami untuk melakukan konservasi dan inovasi dalam waktu bersamaan di Angklung Pride 7 tahun ini. Pelestarian seni budaya dan lingkungan sekitar diharapkan dapat memberikan manfaat bagi masyarakat dunia serta masa dapan bangsa.

Dengan mengusung tema “Ngangklung di Gunung”, Saung Angklung Udjo menegaskan bahwa Angklung tidak hanya dimiliki oleh pengrajin, pemain angklung, atau budayawan semata. Akan tetapi, angklung adalah milik bersama, tanggung jawab bersama dan kebanggaan bersama dari Indonesia untuk dunia.

Angklung Pride menjadi upaya bersama dalam rangka memelihara, melindungi, mempromosikan, serta meregenerasikan angklung, sebagaimana syarat yang telah ditetapkan oleh UNESCO dan menjadi salah satu keindahan dari Pesona Indonesia. Angklung Pride 7 digelar dengan beberapa agenda besar, yaitu:

Program konservasi Kebon Awi Udjo Cijaringao
Area konservasi Kebon Awi Udjo Cijaringao merupakan bentuk kerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, berjarak 1,5 KM dari Saung Angklung Udjo. Merupakan kawasan percontohan bagi keterlibatan masyarakat dalam kegiatan kepedulian lingkungan dan menciptakan keseimbangan sosial.

Resital Angklung
Melalui audisi Resital Angklung diikuti hingga 55 tim dalam dan luar negeri, 15 tim angklung terpilih akan tampil pada Pertunjukan Reguler di Saung Angklung Udjo.

Jambore Angklung 
Pelajar SMP, SMA dan praktisi angklung menjadi peserta jambore, Program ini merupakan bentuk tanggung jawab Saung Angklung Udjo untuk berkontribusi terhadap masa depan bangsa dan turut serta membangun jati diri generasi muda, dikemas oleh tim Artbound dan Saung Angklung Udjo.

Hibah angklung untuk sekolah serta apresiasi
Sebagai program Corporate Social Responsibility (CSR), Saung Angklung Udjo bekerja sama dengan lembaga pemerintahan dan swasta menargetkan 1000 unit angklung untuk dihibahkan ke sekolah. Sekolah penerima angklung program Corporate Social Responsibility tahun sebelumnya akan ikut tampil sebagai bukti kelanjutan bahwa angklung yang telah dihibahkan telah terjaga secara fungsi dan filosofis serta menjadi kebanggaan para pelajar sebagai generasi penerus bangsa.

Pemberdayaan masyarakat sekitar
Pemberdayaan masyarakat sekitar tak pernah terlewatkan pada acara Angklung Pride ini. Masyarakat ikut serta untuk mempromosikan produk-produk unggulan baik kuliner ataupun handmade pada program bazzar dirangkaian Angklung Pride 7. Bagi Saung Angklung Udjo, masyarakat memiliki peran penting dalam mempertahankan kearifan lokal.

Creative Community Involvement
Saung Angklung Udjo pun menggandeng beberapa komunitas industri kreatif di Bandung. Keikutsertaan generasi muda menambah kekuatan jiwa kebersamaan dan gotong royong sesuai dengan filosofi angklung.

Udjo Award
Penghargaan Udjo Award ini akan diberikan kepada para pegiat seni budaya dan tokoh – tokoh yang berkontribusi terhadap pelestarian seni budaya khususnya angklung. Pada kesempatan nanti kamipun akan memberikan piagam penghargaan kepada pihak – pihak yang selama ini turut serta berkontribusi dan mendukung terhadap perkembangan angklung. Melalui Udjo Award, Saung Angklung Udjo berterimakasih dan memberikan perhatian lebih kepada pihak yang senantiasa melestarikan angklung.

Saung angklung udjo sebagai ruang publik dalam berkesenian
Dalam rangkaian acara puncak Angklung Pride 7, kami akan menampilkan berbagai penampilan kesenian dan budaya sunda baik penampilan tradisional maupun penampila perkembangan angklung serta penampilan kesenian lainnya sebagai pelestarian dan pengembangan budaya warisan tanah sunda khususnya angklung.


Blog, Updated at: 11:43 AM

0 komentar:

Post a Comment